Akhirnya Matahari Buatan Terbesar Rampung Dirakit, Tapi Operasi Ditunda 15 Tahun Lagi, Ada Apa?

Matahari buatan terbesar di dunia rampung dirakit namun operasinya ditunda 15 tahun lagi atau hingga 2039.--ist

BACAKORAN.CO – Sudah sejak lama para ilmuwan memanfaatkan fusi nuklir untuk meniru Matahari.

Desain yang sering digunakan untuk reaktor fusi, yaitu tokamak.

Sistem ini beroperasi dengan cara memanaskan plasma dan kemudian menjebakkannya di dalam ruang reaktor berbentuk mirip donat.

Dilengkapi dengan medan magnet yang sangat kuat.

BACA JUGA:Waw! Matahari Buatan Terbesar di Dunia Menyala di Negara Ini, Bukan di China, Segini Panasnya

BACA JUGA:Nggak Takut Matahari! 5 Rekomendasi Foundation SPF Biar Makeup On Point & Terlindungi Sinar UV

Nah, saat ini reaktor fusi terbesar di dunia atau sering disebut "Matahari buatan" akhirnya selesai dirakit.

Namun, teknologi ini masih harus menunggu hingga 15 tahun lagi sebelum dapat beroperasi.

Kenapa? Simak penjelasannya berikut ini:

Awalnya reaktor fusi International Fusion Energy Project (ITER) menjalani uji coba penuh di 2020.

BACA JUGA:Ngga Perlu Takut Matahari Lagi! inilah 5 Merek bedak Tabur SPF, Bikin Makeup Flawless & Anti Kilap

BACA JUGA:Yuhu! 6 Body Lotion yang Mengandung SPF! Kulit Kamu Akan Terhindar dari Sengatan Jahat Matahari...

Adapun ITER memiliki 19 kumparan besar yang dililitkan ke beberapa magnet toroidal.

Namun, para ilmuwan kini mengatakan reaktor tersebut paling cepat baru akan mulai beroperasi pada tahun 2039.

Akhirnya Matahari Buatan Terbesar Rampung Dirakit, Tapi Operasi Ditunda 15 Tahun Lagi, Ada Apa?

Ramadhan Evrin

Ramadhan Evrin


bacakoran.co – sudah sejak lama para ilmuwan memanfaatkan fusi untuk meniru matahari.

desain yang sering digunakan untuk reaktor fusi, yaitu .

sistem ini beroperasi dengan cara memanaskan plasma dan kemudian menjebakkannya di dalam ruang reaktor berbentuk mirip donat.

dilengkapi dengan medan magnet yang sangat kuat.

nah, saat ini reaktor fusi terbesar di dunia atau sering disebut "" akhirnya selesai dirakit.

namun, teknologi ini masih harus menunggu hingga 15 tahun lagi sebelum dapat beroperasi.

kenapa? simak penjelasannya berikut ini:

awalnya reaktor fusi international fusion energy project (iter) menjalani uji coba penuh di 2020.

adapun iter memiliki 19 kumparan besar yang dililitkan ke beberapa magnet toroidal.

namun, para ilmuwan kini mengatakan reaktor tersebut paling cepat baru akan mulai beroperasi pada tahun 2039.

ini berarti sangat kecil kemungkinan tenaga fusi, termasuk tokamak iter beroperasi tepat waktu guna menjadi solusi bagi krisis iklim.

"tentu saja, penundaan (beroperasinya) iter tidak mengarah ke arah yang benar," kata direktur jenderal iter pietro barabaschi dilansir dari live science, minggu (7/7/2024).

iter merupakan reaktor fusi nuklir terbesar di dunia, baik dari segi skala maupun jumlah negara yang terlibat dalam pengembangannya.

matahari buatan ini adalah hasil kolaborasi antara 35 negara, termasuk seluruh negara di uni eropa, rusia, china, india, dan amerika serikat.

mengandung magnet paling kuat di dunia, iter mampu menghasilkan medan magnet 280 ribu kali lebih kuat dari medan magnet yang melindungi bumi.

desain reaktor yang mengagumkan ini juga dibarengi dengan biaya yang sangat tinggi.

awalnya, iter diperkirakan akan menelan biaya sekitar usd 5 miliar atau sekitar rp 81,2 triliun dan dijadwalkan mulai beroperasi pada tahun 2020.

namun, dalam perkembangannya, reaktor ini mengalami beberapa kali penundaan dan biaya anggarannya membengkak hingga lebih dari us$22 miliar atau sekitar rp357,6 triliun, dengan tambahan us$5 miliar atau sekitar rp81,2 triliun yang diusulkan untuk menutupi biaya tambahan. 

biaya tak terduga dan penundaan ini menjadi salah satu penyebab tertundanya operasional reaktor tersebut selama 15 tahun.

Tag
Share