Menkeu Sri Mulyani Ungkap Biaya Subsidi dan Kompensasi Bisa Jebol, 3 Parameter Ini Jadi Pemicu!

Biaya subsidi dan kompensasi energi di tahun 2024 terancam jebol.--pertamina

BACAKORAN.CO - Biaya subsidi dan kompensasi diperkirakan membengkak pada akhir tahun ini.

Membengkaknya biaya subsidi dan kompensasi dipengaruhi oleh pelemahan nilai tukar rupiah dan penurunan lifting minyak.

"Subsidi energi diperkirakan akan naik dengan beberapa parameter seperti penurunan harga minyak, lifting minyak, dan nilai tukar (rupiah)," ujar Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani dalam rapat kerja dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, hari ini, Senin (8/7/2024).

Namun, Sri Mulyani tidak merinci berapa besar kenaikan biaya subsidi dan kompensasi energi yang diperkirakan.

BACA JUGA:13 Kode Voucher Shopee Sale Terbaru 9 Juli 2024, Diskon Ekslusif Heim Rp150 Ribu, Cashback Mall 15 Persen

BACA JUGA:15 Kode Promo Tokopedia Sale 9 Juli 2024, Spesial Diskon Rp1 Juta Hari Ini, Gopay Potongan 20 Persen Terbaru

Adapun pemerintah telah menetapkan target subsidi energi sebesar Rp186,9 triliun untuk tahun ini.

Nilai itu mencakup Rp113,3 triliun untuk subsidi bahan bakar minyak (BBM) dan liquified petroleum gas (LPG), serta Rp73,6 triliun untuk subsidi listrik.

Sri Mulyani pun mengungkapkan realisasi nilai tukar rupiah pada semester I 2024 mencapai Rp15.901 per USD.

Lebih tinggi dari target APBN 2024 sebesar Rp15 ribu per USD.

BACA JUGA:Bukan dari Pemerintah! Inilah 14 Aplikasi Penghasil Saldo OVO Gratis Rp700.000 Tanpa Pakai KTP, Cuan Boss!

BACA JUGA:29 Game Penghasil Saldo DANA Gratis Rp50.000 Setiap Hari, Anak-anak Bisa Main Juga, Download Sekarang Moms!

Untuk proyeksi semester II 2024, rupiah diperkirakan berada di kisaran Rp16 ribu - Rp16.200 yang lebih tinggi dari target APBN dan realisasi semester I.

Realisasi harga minyak mentah Indonesia (ICP) berada di level US$81,28 per barel.

Menkeu Sri Mulyani Ungkap Biaya Subsidi dan Kompensasi Bisa Jebol, 3 Parameter Ini Jadi Pemicu!

Ramadhan Evrin

Ramadhan Evrin


bacakoran.co - dan kompensasi diperkirakan membengkak pada akhir tahun ini.

membengkaknya biaya subsidi dan kompensasi dipengaruhi oleh pelemahan dan penurunan lifting minyak.

"subsidi energi diperkirakan akan naik dengan beberapa parameter seperti penurunan harga minyak, lifting minyak, dan nilai tukar (rupiah)," ujar menteri keuangan (menkeu) sri mulyani dalam rapat kerja dengan badan anggaran (banggar) dpr ri, hari ini, senin (8/7/2024).

namun, sri mulyani tidak merinci berapa besar kenaikan biaya subsidi dan kompensasi energi yang diperkirakan.

adapun pemerintah telah menetapkan target subsidi energi sebesar rp186,9 triliun untuk tahun ini.

nilai itu mencakup rp113,3 triliun untuk subsidi bahan bakar minyak (bbm) dan liquified petroleum gas (lpg), serta rp73,6 triliun untuk subsidi listrik.

sri mulyani pun mengungkapkan realisasi nilai tukar rupiah pada semester i 2024 mencapai rp15.901 per usd.

lebih tinggi dari target apbn 2024 sebesar rp15 ribu per usd.

untuk proyeksi semester ii 2024, rupiah diperkirakan berada di kisaran rp16 ribu - rp16.200 yang lebih tinggi dari target apbn dan realisasi semester i.

realisasi harga minyak mentah indonesia (icp) berada di level us$81,28 per barel.

angka itu sedikit lebih rendah dari target apbn 2024 sebesar us$82 per barel.

proyeksi sepanjang 2024 menunjukkan icp akan bergerak di rentang us$79 hingga us$85 per barel.

lifting minyak tercatat di posisi 561 ribu barel per hari (rbph) pada semester i 2024.

sementara proyeksi sepanjang 2024 mencapai 565 hingga 609 rbph, lebih rendah dari target apbn 2024 sebesar 635 rbph.

untuk lifting gas, realisasi mencapai 981 ribu barel setara minyak per hari (rbsmph) pada semester i 2024, dengan proyeksi sepanjang 2024 mencapai 943 hingga 1.007 rbsmph, juga lebih rendah dari target apbn 2024 sebesar 1.033 rbsmph.

meski realisasi tersebut lebih rendah dari target, sri mulyani menegaskan masyarakat masih menikmati energi dengan harga subsidi.

apa yang dilakukan itu demi menjaga daya beli masyarakat.

"setiap hari masyarakat masih menikmati subsidi yang relatif stabil, meskipun ada perubahan parameter yang menyebabkan apbn menanggung beban lebih besar," ujar sri mulyani.

realisasi subsidi dan kompensasi mencapai rp155,7 triliun periode januari - 30 juni 2024. 

namun, jumlah tersebut tidak hanya mencakup subsidi dan kompensasi energi, tetapi juga termasuk kredit usaha rakyat (kur).

untuk volume subsidi energi, realisasi bbm mencapai 7,16 juta kl, lpg 3 kg mencapai 3,36 juta kg, dan listrik mencakup 40,6 juta pelanggan.

Tag
Share