Pecah Rekor, China Kirim Puluhan Pesawat Tempur Kepung Taiwan, Ada Apa?

Ilustrasi pesawat tempur. China kirimkan puluhan pesawat tempur melintasi batas yang dibuat AS di Selat Taiwan hingga pecahkan rekor.--wirestock/freepik

BACAKORAN.CO – Ketegangan antara dua negara bertetangga, China dan Taiwan meningkat.

Itu setelah China mengirimkan puluhan pesawat tempur melintasi batas yang dibuat oleh Amerika Serikat (AS) di Selat Taiwan.

Pengerahan pesawat tempur ini terjadi saat presiden baru Taiwan, Lai Ching-te, sedang mempertimbangkan perjalanan ke AS.

Sekitar 56 pesawat melintasi garis tengah (median line) pada Kamis (11/7/2024) dini hari waktu setempat seperti diumumkan Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan melalui media sosial X—dulunya Twitter.

BACA JUGA:Kuatnya Ekonomi AS dan Ketegangan Ini buat Harga Minyak Dunia “Memanas”

BACA JUGA:Dua Korea Memanas, Korut Tembak 200 Artileri, Korsel Evakuasi Warga, Ini Ketegangannya!

Taiwan merespon dengan mengerahkan pesawat terbang, kapal angkatan laut, dan sistem rudal, meski tanpa memberikan detail lebih lanjut.

Presiden Taiwan Lai Ching-te berencana untuk singgah di AS dan mungkin mengunjungi negara-negara yang memiliki hubungan dengan Taiwan, ungkap Menteri Luar Negeri Lin Chia-lung pada Rabu (10/7/2024).

Namun, rincian perjalanan ini masih dalam tahap perencanaan.

Beijing bereaksi keras terhadap pemberhentian serupa di AS oleh pendahulu Lai, Tsai Ing-wen, tahun lalu dengan mengadakan latihan militer besar-besaran.

BACA JUGA:Ketegangan Meningkat! Anggota Marinir Gugur Kontak Tembak KKB”

BACA JUGA:Makin Tegang, Israel Serang Balik Iran di Kota Isfahan, Netizen: Apakah Perang Dunia III Dimulai?

Pertemuan Tsai dengan Ketua DPR Kevin McCarthy membuat marah Beijing, yang menentang kontak resmi antara negara-negara dan Taiwan.

Penerbangan pesawat tempur terbaru ini memperlihatkan tekanan berkelanjutan dari China sejak kemenangan pemilihan Lai pada Januari lalu.

Pecah Rekor, China Kirim Puluhan Pesawat Tempur Kepung Taiwan, Ada Apa?

Ramadhan Evrin

Ramadhan Evrin


bacakoran.co – bertetangga, china dan taiwan meningkat.

itu setelah mengirimkan puluhan pesawat tempur melintasi batas yang dibuat oleh amerika serikat (as) di selat taiwan.

pengerahan pesawat tempur ini terjadi saat presiden baru taiwan, lai ching-te, sedang mempertimbangkan perjalanan ke as.

sekitar 56 pesawat melintasi garis tengah (median line) pada kamis (11/7/2024) dini hari waktu setempat seperti diumumkan kementerian pertahanan nasional taiwan melalui media sosial x—dulunya twitter.

taiwan merespon dengan mengerahkan pesawat terbang, kapal angkatan laut, dan sistem rudal, meski tanpa memberikan detail lebih lanjut.

presiden taiwan lai ching-te berencana untuk singgah di as dan mungkin mengunjungi negara-negara yang memiliki hubungan dengan taiwan, ungkap menteri luar negeri lin chia-lung pada rabu (10/7/2024).

namun, rincian perjalanan ini masih dalam tahap perencanaan.

beijing bereaksi keras terhadap pemberhentian serupa di as oleh pendahulu lai, tsai ing-wen, tahun lalu dengan mengadakan latihan militer besar-besaran.

pertemuan tsai dengan ketua dpr kevin mccarthy membuat marah beijing, yang menentang kontak resmi antara negara-negara dan taiwan.

penerbangan pesawat tempur terbaru ini memperlihatkan tekanan berkelanjutan dari china sejak kemenangan pemilihan lai pada januari lalu.

beijing menuduh lai sedang mengupayakan kemerdekaan taiwan.

tindakan tekanan ini termasuk latihan militer besar-besaran setelah ia menjabat pada mei.

hal ini merusak hubungan diplomatik taiwan yang tersisa, dan memperluas undang-undang yang menargetkan separatis.

china bertekad untuk membawa taiwan yang berpenduduk 23 juta jiwa ini ke dalam kendalinya.

bahkan jika harus menggunakan kekuatan.

pada 2 juli, china menyita kapal penangkap ikan taiwan untuk pertama kalinya sejak 2007 karena beroperasi di luar musim di wilayah perairannya.

dua awak kapal taiwan itu hingga kini masih berada di china.

taipei mendesak beijing untuk menahan diri agar tidak memperburuk situasi.

meski beijing tidak pernah secara resmi mengakui garis median yang dibuat oleh as pada 1954 selama periode ketegangan lintas selat, militernya selama beberapa dekade telah menghormati garis batas tersebut.

namun, tentara pembebasan rakyat (pla) china telah meningkatkan serangan melintasi garis batas dalam beberapa tahun terakhir, mengurangi zona penyangga antara kedua pihak dan memperkecil waktu reaksi militer taiwan terhadap serangan dari china.

presiden joe biden telah berulang kali menyatakan as akan membantu taiwan jika terjadi invasi dari china.

as pun telah meningkatkan bantuan militer ke taiwan dalam beberapa tahun terakhir untuk menghalangi serangan tersebut.

Tag
Share